Beberapa Fakta Tentang Dupa

Beberapa Fakta Tentang Dupa

Beberapa orang suka membakar dupa di rumah mereka, mengira itu dapat membantu memurnikan ruangan, atau paling tidak, menutupi bau yang tidak sedap. Namun berikut beberapa fakta tentangnya yang mungkin tidak Anda ketahui…

Membakar dupa bukanlah teknik membersihkan ruang

Dalam buku saya, Menciptakan Ruang Suci dengan Feng Shui, saya menjelaskan bahwa dupa digunakan di sebagian besar agama besar di dunia karena dupa merupakan cara yang cepat dan mudah untuk meningkatkan tingkat getaran atmosfer suatu tempat. Banyak budaya Asia juga menggunakannya karena mereka percaya bahwa gerakan asap ke atas membantu mengembuskan inti dari sesajen dan doa mereka kepada para dewa.

Namun, ini sebenarnya bukan teknik pembersihan ruang karena begitu aromanya hilang, efeknya akan hilang. Membakar dupa di suatu tempat tidak mengubah apa pun secara permanen.

Alasan saya memasukkan penggunaan dupa tongkat atau resin dalam upacara pembersihan ruang yang saya jelaskan di buku saya adalah karena saya ingin menawarkan bantuan sebanyak mungkin kepada orang-orang yang melakukan pembersihan ruang untuk pertama kalinya. Dengan meningkatkan suasana untuk sementara waktu, akan membantu untuk mendapatkan hasil yang lebih baik, terutama jika rumah banyak yang berantakan.

Namun, saya tidak lagi menggunakan dupa, para profesional yang saya latih tidak lagi menggunakannya, dan itu tidak akan menjadi bagian dari deskripsi upacara yang diperbarui di buku pembersihan ruang baru yang saya tulis. Ada begitu banyak perkembangan baru selama 20 tahun terakhir dalam teknik yang saya ajarkan sehingga tidak diperlukan lagi.

Informasi Seputar Dupa

Banyak jenis dupa yang membahayakan kesehatan

Sepengetahuan saya, dua jenis dupa yang saya rekomendasikan dalam buku saya terbuat dari bahan-bahan alami berkualitas tinggi yang bagus digunakan untuk membersihkan ruang di ruang berventilasi. Tetapi merek-merek tertentu itu sulit ditemukan sekarang dan menggunakan penggantinya bisa menimbulkan masalah.

Dupa komersial umumnya terdiri dari batang bambu yang dilapisi bubuk herbal, kayu dan perekat, dengan beberapa jenis pewangi yang ditambahkan, seringkali sintetis. Varietas yang lebih murah dapat berisi apa saja mulai dari ban karet yang meleleh, ban dalam dan oli mesin, hingga bubuk albumen yang terbuat dari darah kering hewan yang disembelih. Semua orang bisa menebak mereka terbuat dari apa karena bahan-bahannya jarang tercantum pada kemasan.

Ini bukan masalah di tempat-tempat seperti Bali, di mana candi-candi semuanya terbuka, atau di negara-negara barat, di mana kebanyakan orang hanya sekali-sekali membakar dupa. Tapi itu menyebabkan masalah serius di kuil dalam ruangan di tempat-tempat seperti Thailand dan Taiwan, di mana banyak dupa dibakar pada waktu yang sama. Setiap batang mengeluarkan tingkat racun yang kira-kira sama dengan sebatang rokok, jadi berada di kuil dengan beberapa ratus batang dupa yang terbakar secara bersamaan membuat semua orang di sana mengalami tingkat bahaya kesehatan yang sama seperti berada di ruangan dengan beberapa ratus perokok yang merokok.

Satu studi menemukan bahwa dupa yang biasa digunakan mengeluarkan karbon monoksida, sulfur dioksida, nitrogen dioksida, aldehida, keton, xilena, dietilftalat dan hidrokarbon aromatik polisiklik, termasuk formaldehdye.

Studi lain yang dilakukan selama dua tahun di Thailand oleh Dr Manoon Leechawengwong menganalisis sampel darah dan urin pekerja kuil dan menunjukkan bahwa mereka memiliki risiko yang jauh lebih tinggi untuk terkena jenis kanker tertentu. Kadar benzena (yang menyebabkan leukemia) ditemukan empat kali lebih tinggi dari biasanya. Kadar butadiene (terkait dengan kanker darah) ternyata 260 kali lebih tinggi. Dan tingkat benzo (a) pyrne, yang diketahui menyebabkan kanker paru-paru, kandung kemih dan kulit, 63 kali lebih tinggi. Penelitian lain mengungkapkan keprihatinan serupa.

Menurut info dari situs http://loginjoker123.info/ bahwa pekerja kuil di 37.000 kuil Buddha Thailand sekarang didorong untuk mencuci tangan setelah memegang dupa dan melakukan pemeriksaan kesehatan tahunan. Orang-orang yang mengunjungi kuil disarankan untuk menggunakan dupa yang lebih pendek daripada yang panjang penuh yang dulunya populer, untuk membakarnya hanya saat doa sedang berlangsung dan kemudian memadamkannya, dan untuk menghindari menggunakannya sama sekali di area yang berventilasi buruk.

Sungguh ironis bahwa apa yang secara luas diyakini sebagai teknik pemurnian ternyata sangat beracun bagi mereka yang menggunakannya dalam doa renungan mereka. Mungkin dupa dulunya lebih murni di masa ketika semuanya dibuat dengan tangan, dan perpindahan ke produksi massal adalah alasan mengapa hal itu berubah. Tapi apapun masalahnya, saya tidak lagi tahu satu alasan pun untuk menggunakannya.